NGGA CUMA TULUS, MESTI CERDIK JUGA

“Lihat, Aku mengutus kamu seperti domba ke tengah-tengah serigala, sebab itu hendaklah kamu cerdik seperti ular dan tulus seperti merpati. (Matius 10:16)

Ya.. kita telah diutus ke tengah dunia yang gelap ene.. ke tengah dunia yang jahat ene..

Banyak tekanan yang mengerikan didalamnya.. banyak tantangan yang harus dihadapi didalamnya..

Banyak musuh yang siap menerkam setiap saat.. banyak serigala yang siap menerkam domba-domba..

Itu kenapa Yesus berpesan kepada kita.. agar kita belajar dari ciptaan-Nya yang laen.. belajar dari “kecerdikan” yang dimiliki ular.. belajar dari “ketulusan” yang dimiliki merpati..

Ular adalah binatang yang cerdik sekali.. ketika ular berusaha mendapatkan mangsa.. ular bisa berpura-pura seperti benda mati, supaya ngga bisa dikenali mangsanya.. saat mangsa sudah mendekat dan ngga siap, ular bisa secepat kilat menyergapnya.. ular benar-benar cerdik, bisa mengambil keputusan kapan saat yang tepat harus “bergerak”..

Ular juga cenderung menjauh ketika ada bahaya yang mengancam.. ketika mendapat “sinyal” yang kurang baik dengan keadaan sekitarnya, ular akan segera pergi mencari tempat yang aman..

Sementara merpati.. pada jaman dulu sering digunakan untuk mengantar surat.. merpati “rela berkorban” untuk terbang jauh.. tulus dan ngga terpaksa dalam menggunakan “kemampuan navigasinya” demi sampainya surat yang dikirim..

Cerdik dan Tulus seperti itulah yang harus kita miliki.. Punya “otak yang cerdik” seperti ular dan memiliki “hati yang tulus” seperti merpati..

Karena Tuhan ngga ngirim kita ke dunia ene untuk menjadi domba yang bego.. domba yang mudah gitu aja menjadi santapan serigala..

Seringkali kita punya niat untuk menolong.. ketika sudah menolong, malah ditipu, malah dinjak-injak, malah dibuat seenaknya..

“Wis nulung, malah kepentung” (bahasa Jawa)..

Sudah menjadi berkat buat orang laen.. tapi akhirnya kita sendiri yang rugi.. keterusan rugi sampek ancur sendiri..

Supaya ngga dibodohi lagi.. next time mesti pake hikmat.. mesti pake “kecerdikan” kalo menolong..

Mesti pake “kecerdikan” seperti ular.. ngerti kapan saatnya harus “bergerak”.. ngerti kapan saatnya harus menolong.. ngerti secara pasti keadaan “mangsa” yang harus ditolong, agar tepat sasaran.. dan “segera menjauh” mencari tempat yang aman saat merasakan ada “sinyal” yang ngga nyaman..

Ketika kita sudah pake “kecerdikan” seperti ular.. sudah “bergerak” dengan cerdik.. maka kita harus menolongnya dengan tulus seperti merpati.. ngga terpaksa dan mesti rela berkorban.. sejauh-jauhnya saat “terbang”.. memberikan semua “kemampuan” kita yang dimiliki..

Kalo dipikir-pikir.. masih mending sih.. bisa tulus walopun ngga cerdik.. bisa “nulung” walopun “kepentung”..

Dari pada ngga cerdik dan ngga tulus ??? parah banget kan ???

Udah kelakuannya ngga bisa dibanggain.. ngga bisa menjadi berkat buat orang laen.. bego pula..

Ato cerdik tapi ngga tulus ???

Nah lho.. yang model gene yang paling berbahaya.. bisa menghancurkan sesama dan alam semesta..

Cerdik dan licik tapi ngga ada ketulusan.. Pintar dan pengalaman tapi ngga ada integritas dalam dirinya..

Bisa merusak banyak orang dengan”otak licik” dan “mulut berbisanya” tu..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: