CINTA TANPA SYARAT ?

Mama pernah bilang gene : “Kamu kalo cari suami, jelek ngga pa pa yang penting sugih (kaya).”

Ungkapan seorang cewek menirukan perkataan mamanya yang ditujukan kepada seorang cowok.. seorang cowok yang berusaha “ngedeketin” si cewek.. seorang cowok yang berusaha “menjadi bagian” dalam hidup si cewek..

Kata-kata cewek tadi, secara ngga langsung berkata pada si cowok.. kalo si cowok mau “ngedeketin” si cewek.. kalo si cowok mau “jadi bagian” dalam hidup si cewek.. si cowok haruslah kaya..

Lewat kata-kata “YANG PENTING” menandakan bahwa ada syarat yang diberikan si cewek kepada si cowok..

Ya.. kerap kita jumpai.. ada syarat yang diberikan didalam “dunia percintaan”..

Aku mau cinta kamu.. kalo kamu kaya..

Aku mau cinta kamu.. kalo kamu keturunan ningrat..

Aku mau cinta kamu.. kalo kamu berdarah biru, supaya ngga gampang kena demam berdarah..

Aku mau cinta kamu.. kalo tongkronganmu roda empat..

Aku mau cinta kamu.. kalo asetmu sudah dimana-mana..

Aku mau cinta kamu.. kalo kamu mampu biayai aku tamasya..

Aku mau cinta kamu.. kalo kamu mampu biayai aku ke salon agar aku ayu mempesona..

Aku mau cinta kamu.. kalo jumlah deposit rekeningmu melimpah..

Aku mau cinta kamu.. kalo ini.. kalo itu.. kalo de el el, de es be..

Selalu ada syarat yang diberikan..

Bukan hanya cewek yang memberikan syarat.. cowok pun juga kena penyakit serupa..

Saya ngga bisa bayangin.. apa jadinya jika Tuhan memberikan syarat kalo mau mencintai kita..

Apa yang bisa kita berikan sebagai syarat supaya Tuhan bisa mencintai kita ???

Kekayaan kita ??? Kepandaian kita ??? Ganteng dan cantiknya tampang kita ???

Tuhan ngga butuh itu semua.. wong itu semua dari Tuhan kok.. Tuhan yang buat kok..

Semua orang telah menyeleweng.. semua orang ngga berguna.. ngga ada yang berbuat baik.. seorangpun tidak..

Ngga seorangpun yang berakal budi.. ngga seorangpun yang mencari Allah.. ngga ada yang benar.. seorangpun tidak.. (Roma 3:10-12)

Kalo Tuhan mencintai kita dengan syarat yang didasarkan pada “kebaikan” yang ada dalam diri kita.. maka ngga ada seorangpun yang akan dicintai-Nya..

Ngga ada seorangpun yang akan dipilih.. ngga ada seorangpun yang dapat masuk sorga..

Semua akan berangkat rame-rame dalam jumlah rombongan yang besar ke rumah bapa pendusta.. semua akan rame-rame masuk neraka..

Cinta Tuhan ngga berdasar pada apa yang manusia miliki.. cinta Tuhan ngga berdasar pada apa yang manusia lakukan.. Cinta Tuhan kepada kita sepenuhnya karena kerelaan-Nya..

“karena Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya.” (Filipi  2:13)

Cinta Tuhan kepada kita sepenuhnya ngga bersyarat.. sepenuhnya ngga tergantung pada usaha kita.. tetapi murni karena kemurahan hati Tuhan..

“Aku akan menaruh belas kasihan kepada siapa Aku mau menaruh belas kasihan dan Aku akan bermurah hati kepada siapa Aku mau bermurah hati. Jadi hal itu tidak tergantung pada kehendak orang atau usaha orang, tetapi kepada kemurahan hati Allah.” (Roma 9:15-16)

Yuk.. bareng-bareng kita bersyukur atas CINTA TANPA SYARAT dari Tuhan yang telah kita terima..

Balas semua CINTA TANPA SYARAT itu.. dengan KETAATAN TANPA SYARAT kepada-Nya..

Balas semua KESELAMATAN TANPA SYARAT itu.. dengan mengerjakan KESELAMATAN kita..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: