SEPERTI BAYI YANG BARU LAHIR



Saya sering banget.. minta diceritain mama tentang masa kecil saya.. mama ngga pernah bosen buat cerita, meskipun berkali-kali sudah pernah saya tanyakan.. kemaren pun saya juga minta mama untuk cerita masa kecil yang ada kaitannya dengan “ASI”..

Mama cerita.. dari tiga bersaudara, saya yang paling lama minum ASI dari payudara mama.. hingga umur dua tahun, mama tetap memberikan ASI itu kepada saya.. yang paling singkat minum ASI adalah kakak (cewek) saya yang pertama, cuma 8 bulan gitu..

Kalo kakak (cowok) saya yang kedua lamanya mendapatkan asupan ASI dari mama hampir sama dengan saya.. yang paling kasian emang cuma kakak saya yang pertama, singkat banget karena keburu (mama hamil) punya adek lagi..

Mama juga cerita.. saya kalo minum ASI kenceng banget, hampir tiap jam.. kalo sudah asik minum gitu, mulut saya susah banget dilepasinnya.. kadang sampek mama tertidur, saya tetap belum melepaskannya, tetap menyedot air susunya..

Konsep berpikir mama tentang ASI sederhana sih, namun mulia sekali.. mama mau berkorban besar, susah-susah ngasih ASI dalam waktu yang cukup lama.. hanya karena supaya kelak anak-anaknya sehat dan kuat, ngga gampang sakit-sakitan..

Dan memang terbukti, karena Kasih Karunia Tuhan juga.. sepanjang sejarah keluarga kami, ngga ada satupun yang pernah dirawat di Rumah Sakit karena masalah sistem kekebalan tubuh.. paling banter cuma sakit ringan kaya demam, muntah dan mencret.. cukup dengan istirahat di rumah aja, minum obat dan doa, pasti langsung sembuh.. itupun dua tahun sekali belum tentu..

“Dan jadilah sama seperti bayi yang baru lahir, yang selalu ingin akan air susu yang murni dan yang rohani, supaya olehnya kamu bertumbuh dan beroleh keselamatan,” (1 Petrus 2:2)

Ya.. jadi seperti bayi yang selalu ingin air susu.. lewat cerita mama tentang saya waktu masih bayi.. saya jadi tau kalo bayi ngga bisa dikit aja buat nahan laper.. ngga bisa dikit aja buat nahan nangis untuk minta air susu..

Seorang bayi butuh banget air susu.. supaya dapat bertahan hidup, sehat dan kuat.. “sumber kehidupan” bayi terletak pada air susu yang murni.. itu kenapa bayi selalu menginginkan air susu yang murni..

Hal inilah yang coba disampaikan Rasul Petrus kepada kita.. agar dalam hal kerohanian, kita hidup bagaikan bayi.. bayi yang selalu merindukan air susu yang murni.. bayi yang selalu merindukan Firman Tuhan sebagai sumber kehidupannya..

Ngga ada bayi di dunia ene yang bisa bertahan hidup sendirian.. bayi selalu membutuhkan dekapan.. bayi selalu membutuhkan kasih sayang..

Gitu juga kita.. ngga ada satupun di dunia yang jahat ene, bisa bertahan hidup di luar Tuhan.. kita selalu membutuhkan dekapan-Nya.. kita selalu membutuhkan kasih sayang-Nya..

Kita harus menjadi bayi yang selalu merindukan Tuhan sebagai sumber kekuatan.. dalam semua kelemahan kita, ngga bisa kita hidup sendirian.. kita butuh tergantung kepada Tuhan..

Hanya di dalam Tuhan.. kita bisa bertahan hidup, sehat, kuat dan ngga gampang “sakit-sakitan”..

Hanya di dalam Tuhan.. kita bisa bertumbuh dan makin kuat rohnya.. bertambah besar dan beroleh keselamatan..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: