Latihan Imagery atau Visualisasi Untuk Atlet Atletik Nomor Lari Jarak Pendek

Melalui catatan tersebut saya hendak berbagi sebagian dari isi modul latihan mental (psikologi olahraga) yang sempat saya susun seminggu lalu. Meski latihan mental kurang menggigit atau kurang bisa dirasakan manfaatnya secara langsung oleh atlet, dibandingkan dengan latihan fisik, teknik dan taktik, namun latihan-latihan semacam ini bila dilakukan secara teratur akan dapat membantu seorang atlet untuk membentuk persepsi yang baik dalam benaknya.

Dengan melakukan latihan imagery atau visualisasi, seorang atlet akan dapat mengubah persepsinya terhadap sesuatu (ketakutan saat menghadapi perlombaan, dll.). Melalui proses latihan imagery atau visualisasi yang dilakukan secara teratur, seorang atlet dapat membentuk imaji (sesuatu yang dibayangkan dalam pikiran) akan suatu keadaan dalam berbagai bingkai persepsi (perlombaan bukanlah sesuatu yang menakutkan, dll.)

Bentuk latihan mental semacam ini dapat dimanfaatkan oleh atlet (dan pelatih dalam melatih) untuk mempelajari atau mengulang gerakan baru, dan memperbaiki suatu gerakan yang salah atau belum sempurna. Sederhananya seorang atlet dapat melakukan simulasi latihan teknik dalam pikirannya, selain itu dapat dimanfaatkan pula sebagai sarana latihan bagi atlet yang sedang dalam masa pemulihan dari cidera.

Saya rasa cukup sekian saja ya pengantarnya, sebelum “basa basi” ilmiahnya jadi melantur seperti yang ada dalam modul. 😀 Selamat berimaji tentang semua yang benar, semua yang manis, dan semua yang sedap didengar untuk meningkatkan prestasi. Bukan berimaji tentang yang jorok-jorok, lalu karena terus dipikirkan dalam kepala, akhirnya keluar dalam tindakan nyata, dan prestasi pun tak pernah kunjung datang. 😉

Berikut ini merupakan “imaji” yang dapat dibayangkan oleh seorang atlet dengan berbagai posisi nyaman (sambil rebahan memejamkan mata, duduk santai di atas kursi, dsb.), tentunya “imaji” tersebut dapat dikembangkan dengan lebih baik lagi oleh atlet (maupun pelatih dalam melatih mental), mengingat “imaji” tersebut jauh dari sempurna karena pengaruh deadline yang ditetapkan untuk membuat modul (sistem kebut semalam). 😀 Latihan imagery atau visualisasi untuk atlet atletik nomor lari jarak pendek saat akan melangsungkan perlombaan, sebagai berikut:

Bayangkan dirimu baru saja selesai melakukan seluruh rangkaian pemanasan, mulai dari senam aktif statis, jogging, hingga senam aktif dinamis. Pemanasan yang kamu lakukan benar-benar maksimal dan nyaman. Lalu setelah kamu selesai melakukan seluruh rangkaian pemanasan, kamu mulai melakukan Lari ABC (Accleration, Balance, and Coordination Run) dengan rangkaian gerakan yang sama seperti yang kamu lakukan setiap kali akan menjalankan program latihan, dengan tidak menambah rangkaian gerakan lain yang tidak pernah kamu lakukan sebelumnya.

Sepanjang kamu melakukan Lari ABC, kamu selalu bertatap muka dengan lawan-lawan lombamu yang juga melakukan Lari ABC, dan tidak lama lagi akan adu kecepatan denganmu. Namun, saat kamu bertatap muka dengan lawan-lawanmu itu, tak ada sedikit pun rasa takut yang datang menghinggapimu. Kamu tetap dapat tersenyum, bahkan saling bertegur sapa dengan lawan-lawanmu itu, dan kamu pun tetap dapat fokus pada setiap rangkaian Lari ABC yang sedang kamu lakukan.

Selesai melakukan Lari ABC, kamu mulai mengganti sepatu kets dengan sepatu spike, untuk kemudian mencoba posisi start dengan menggunakan start block yang telah disediakan oleh panitia pelaksana. Saat kamu mulai mencoba posisi start, kamu melakukan segala sesuatunya dengan tenang, tanpa tergesa-gesa dan tidak melakukan percobaan start secara berlebihan. Kamu dapat melakukan start dengan tepat dan kamu merasakan kemampuan start dan kecepatan larimu seperti yang kamu inginkan.

Selesai mencoba start, kamu mengganti kembali sepatu spike dengan sepatu kets, kamu mulai membereskan diri, mengelap semua keringat dalam tubuhmu dengan handuk, dan memilih untuk memakai baju atau training yang hangat selama menunggu waktu panggilan sebelum masuk ke tempat perlombaan. Kamu mulai memilih tempat menunggu yang nyaman, dan kamu merebahkan diri dengan posisi telentang, memejamkan mata sambil menutup wajahmu dengan kaos kering/kaos ganti yang telah kamu persiapkan. Kamu benar-benar merasa nyaman dan rileks dalam posisi ini, bahkan dalam keadaan tenang dan mampu berkonsentrasi penuh untuk menghadapi perlombaan.

Panggilan untuk memasuki tempat perlombaan pun tiba, kamu dan pelari yang lain mulai jalan menuju tempat duduk pemanggilan atlet. Kamu kemudian duduk menyesuaikan dengan lintasan yang akan kamu tempati. Tak lama setelahnya, petugas memberikan arahan untuk kamu dan pelari yang lain mulai jalan menuju lintasan lari. Bayangkan pada saat-saat ini kamu benar-benar merasa percaya diri, terkendali, dan tetap dapat fokus. Kamu berpikir bahwa bahwa inilah saatnya kamu akan memecahkan catatan waktu terbaik yang kamu miliki. Kamu benar-benar merasa yakin dan mantap. Cuaca sekitar tampak cerah dengan angin yang bertiup lembut, kamu dapat benar-benar merasakan lintasan lari yang ada di hadapanmu kini. Lintasan lari yang berupa karpet dari karet (tar tan), tidak bergelombang, dan tidak terdapat banyak lubang di sepanjang lintasan.

Suasana stadion benar-benar sangat nyaman, kamu merasa familiar dengan petugas-petugas yang ada di sana, dan kamu juga tidak terganggu atau menjadi “over acting” dengan kehadiran penonton yang sangat banyak di atas tribun. Setibanya di depan lintasan, kamu mulai mengganti sepatu kets dengan sepatu spike, berganti pakaian dengan busana perlombaan, dan selanjutnya mengontrol start block yang akan digunakan untuk berlomba, sembari mencobanya terlebih dahulu secara wajar dan tidak berlebihan dengan membuang energi karena ingin “show off” melalui kecepatan lari yang dimiliki di hadapan banyak penonton.

Bayangkan kini kamu siap di lintasan yang akan membawamu berlari dengan cepat dan sempurna. Lintasan yang memang nyaman dan menguntungkan untukmu. Kamu bersiap di depan start block yang ada pada lintasanmu. Setelah pemanggilan nama seluruh pelari yang ada pada serimu, petugas kemudian memberikan arahan: Perhatian Pelari! Dan dilanjutkan dengan “Bersedia”, maka kamu pun menuju ke start block dan mencari posisi start dengan teknik yang benar. Kamu mantap dengan posisimu dan penuh konsentrasi untuk mendengarkan aba-aba. Setelah mendengarkan aba-aba: “Siap”, maka kamu mulai mengangkat pinggulmu atau memindahkan berat tubuhmu ke arah depan, dan dalam sekejap disusul dengan aba-aba: “Doooooor” (bunyi pistol), kamu bergerak mengayunkan tangan sekuat dan secepat mungkin, beserta kaki yang secara refleks dan cepat melesat bertolak ke depan.

Kamu mulai berlari dengan cepat, mencoba membangun kecepatan yang tinggi melalui fase akselerasi, pada fase ini kamu tidak terburu-buru untuk menegakan tubuh dan kepalamu, agar kamu memperoleh kecepatan maksimal sejak awal gerakan lari. Setelah kamu mendapatkan keepatan maksimal, kamu melangkahkan kaki selebar dan secepat mungkin, dengan pendaratan kaki pada ujung kaki, ayunan lengan rileks dan berirama dengan telapak tangan membuka, dan sikap badan condong ke depan. Di situ kamu merasakan tubuhmu benar-benar rileks, namun berkekuatan penuh. Kamu merasakan frekuensi pergantian dari kedua tungkaimu dapat bergerak dengan cepat seperti bola yang sedang berputar.

Sepanjang kamu berlari, kamu tidak terpengaruh dengan lawan yang ada sampingmu, kamu tetap mengarahkan pandangan pada satu titik objek yang jauh dengan pandangan lurus ke depan menuju garis finish. Pada saat fase deselerasi, kamu terus berlari tanpa mengurangi kecepatan, hingga sepuluh meter menjelang garis finish, kamu pun menyondongkan dada atau torso ke arah depan (karena bagian inilah yang akan digunakan sebagai acuan untuk pelari yang telah menyentuh garis finish). Satu, dua, tiga, ya kamu telah memasuki garis finish. Kamu sudah selesai melakukan perlombaan atletik nomor lari jarak pendek, kamu pun menengok ke arah belakang, papan digital menunjukan catatan waktumu, dan kamu dapat memecahkan catatan waktu terbaik yang kamu miliki. Kamu merasa senang, puas dan sukacita tiada terkira. Tarik nafasmu perlahan, hembuskan, latihan visualisasi selesai.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: